Wednesday, 7 May 2014

Allah lebih dekat dari urat leher kita

Assalamualaikum pembaca blog SUEperb MaMa..



hari ni sue nak kongsi sedikit tentang penyebaran msg2 dan share2 dr laman sosal...
rasa berdosa sgt jika sue berdiam diri... cuba perhatikan ayat dibawah ini..
memang betul... niat asal si penulis ni utk galakkan org beramal soleh.. tp tajuk tu kena perbaiki la..


cer baca yg sue copy dr copy fb/group... :)
#Assalamualaikum sahabat2 yang disayangi....sedikit tazkirah buat diri ini yang selalu terlupa dan juga buat sahabat2 semua.....
***Kata ustaz, apabila Allah tidak mengkehendaki kita lagi:
***Allah akan sibukkan kita dengan urusan dunia
***Allah akan sibukkan kita dengan urusan anak-anak
***Allah akan sibukkan kita dengan urusan menjalankan perniagaan
***Allah akan sibukkan kita dengan urusan menambahkan harta
***Allah akan sibukkan kita dengan urusan mencari pengaruh, pangkat dan kuasa
***Alangkah ruginya kerana kesemuanya itu akan kita tinggalkan
***Sekiranya kita mampu bertanya pada orang-orang yang telah pergi terlebih dahulu menemui Allah SWT dan jika mereka diberi peluang untuk hidup sekali lagi, sudah semestinya mereka memilih tidak lagi akan bertarung bermati-matian untuk merebut dunia
***kerana tujuan kita diciptakan adalah untuk menyembah Allah dan beribadat kepada Allah
***tidak akan Allah ciptakan manusia sekiranya tujuan hidup untuk merebut habuan dunia
***Sebenarnya apa yang kita dapat dari habuan dunia ini telah pun ditentukan oleh Allah SWT
***Kita mungkin cemburu apabila melihat orang lain lebih daripada kita dari segi gaji, pangkat, harta, rumah besar, kereta besar.
***Kenapa kita tidak pernah cemburu melihat ilmu orang lain lebih daripada kita
***kita tidak pernah cemburu melihat orang lain lebih banyak amalan daripada kita
***kita tidak pernah cemburu apabila melihat orang lain bangun di sepertiga malam,solat tahajud dan bermunajat
***kita cemburu apabila melihat orang lain menukar kereta baru yang mewah...
***tetapi jarang kita cemburu apabila melihat orang lain yang boleh khatam Al'Quran sebulan dua kali...
***Kesemua petanda-petanda ini menunjukkan dunia akhir zaman
***apabila duit, harta dan pangkat mengatasi segala- galanya..
***setiap kali menyambut hari jadi.kita sibuk nak raikan sebaik mungkin.tetapi kita telah lupa.dengan bertambahnya umur kita...maka kita akan dipanggil Illahi bertambah dekat...
***kita patut bermuhasabah mengenai bekalan.
***ke satu perjalanan yang jauh.
***yang tidak akan kembali..dan buat selama-lamanya.
***sesungguhnya mati itu benar.
***Alam kubur itu benar, Hisab itu benar mahsyar Allah itu benar syurga dan neraka itu benar...
***Jom kita kongsikan tazkirah ringkas yg byk memberi kesedaran bhw dunia sementara dan akhirat kekal abadi.
*** Penyelesaian kpd masalah hidup adalah melalui iman dan amal. Iman sebesar zarah, Allah muliakan dgn syurga 10 x dunia.
***Jaga solat 5 waktu (amal), Allah selesaikan masalah bukan hanya di dunia malah masalah di kubur, masyar, titian sirat dan mizan.
***Dgn 5 waktu amal selesai masalah di 5 tempat.
Renung2kan dan selamat beramal.

*Allahuakbar...!*

okey... sue copy paste kat sini...
1)***Kata ustaz, apabila Allah tidak mengkehendaki kita lagi:
2)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan dunia
3)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan anak-anak
4)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan menjalankan perniagaan
5)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan menambahkan harta
6)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan mencari pengaruh, pangkat dan kuasa

1)***Kata ustaz, apabila Allah tidak mengkehendaki kita lagi:
 Astagfirullahalazim..
Allah sangat dekat dgn kita.. lebih dekat dr urat leher kita... jika ada yg terus menghebohkan dgn tajuk kat atas tu.. bermakna sudah bersangka buruk kpd Allah.. sedangkan Allah mengikut sangkaan manusia.. Dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu, ia berkata bahawa Rasulullah bersabda, Allah سبحانه وتعالى berfirman,
أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِى بِى
“Aku sesuai dengan persangkaan hamba pada-Ku.” (Muttafaqun ‘alaih).
.
Hadis ini mengajarkan bagaimana seorang muslim mesti bersangka baik pada Allah سبحانه وتعالى dan mempunyai sikap berharap pada-Nya. jika kita bersangka Allah tidak berkehendaki kita lagi... maka Allah akan ikut apa yg kita sangka tu...
 

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ ﴿١٦﴾
إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ

Dan sesungguhnya Kami (Allah dan hambaNya malaikat-malaikat yang mulia) telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya, Quran [50.16]
 







Firman Allah سبحانه وتعالى lagi,
وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”
(Surah Al Baqarah : 186)

3)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan anak-anak
Allah tidak sibukkan kita dgn anak2.. tp Allah bg kita tanggungjawab utk kita dpt pahala percuma..
cium anak dpt pahala.. senyum pada anak dpt pahala... didik anak dpt pahala..
Abu Hurairah –semoga Allah meridhoinya- berkata :

قَبَّلَ النَّبِىّ صلى الله عليه وسلم الْحَسَنَ بْنَ عَلِىٍّ ، وَعِنْدَهُ الأقْرَعُ بْنُ حَابِسٍ التَّمِيمِىُّ جَالِسًا ، فَقَالَ الأقْرَعُ : إِنَّ لِى عَشَرَةً مِنَ الْوَلَدِ مَا قَبَّلْتُ مِنْهُمْ أَحَدًا ، فَنَظَرَ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، ثُمَّ قَالَ : مَنْ لا يَرْحَمُ لا يُرْحَمُ

"Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam mencium Al-Hasan bin 'Ali, dan di sisi Nabi ada Al-Aqro' bin Haabis At-Tamimiy yang sedang duduk. Maka Al-Aqro' berkata, "Aku punya 10 orang anak, tidak seorangpun dari mereka yang pernah kucium". Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallampun melihat kepada Al-'Aqro' lalu beliau berkata, "Barangsiapa yang tidak merahmati/menyayangi maka ia tidak akan dirahmati" (HR Al-Bukhari no 5997 dan Muslim no 2318)

Dalam kisah yang sama dari 'Aisyah –semoga Allah meridhoinya- ia berkata :

جَاءَ أَعْرَابِى إِلَى النَّبِى صلى الله عليه وسلم فَقَالَ : تُقَبِّلُونَ الصِّبْيَانَ ، فَمَا نُقَبِّلُهُمْ ، فَقَالَ النَّبِى صلى الله عليه وسلم أَوَأَمْلِكُ لَكَ أَنْ نَزَعَ اللَّهُ مِنْ قَلْبِكَ الرَّحْمَةَ

"Datang seorang arab badui kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam lalu berkata, "Apakah kalian mencium anak-anak laki-laki?, kami tidak mencium mereka". Maka Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berkata, "Aku tidak bisa berbuat apa-apa kalau Allah mencabut rasa rahmat/sayang dari hatimu" (HR Al-Bukhari no 5998 dan Muslim no 2317)

Ibnu Batthool rahimahullah berkata, "Menyayangi anak kecil, memeluknya, menciumnya, dan lembut kepadanya termasuk dari amalan-amalan yang diridhoi oleh Allah dan akan diberi ganjaran oleh Allah. Tidakkah engkau perhatikan Al-Aqro' bin Haabis menyebutkan kepada Nabi bahwa ia memiliki 10 orang anak laki-laki tidak seorangpun yang pernah ia cium, maka Nabipun berkata kepada Al-Aqro' ((Barang siapa yang tidak menyayangi maka tidak akan disayang)).
====>>  BERUNTUNGLAH ORG YG YANG DITAKDIRKAN OLEH ALLAH BEKERJA SEBAGAI PENGASUH ANAK2 KECIL.. KERANA BERDEPAN DGN RAHMAT ALLAH SETIAP SAAT..

هَذِهِ سَجْدَةٌ قَدْ أَطَلْتَهَا، فَظَنَنَّا أَنَّهُ قَدْ حَدَثَ أَمْرٌ، أَوْ أَنَّهُ يُوحَى إِلَيْكَ

"Wahai Rasulullah, engkau telah memperpanjang sujudmu, kami mengira telah terjadi sesuatu atau telah diturunkan wahyu kepadamu"-pen),
Maka Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berkata kepada mereka,

ذَلِكَ لَمْ يَكُنْ، وَلَكِنَّ ابْنِي ارْتَحَلَنِي، فَكَرِهْتُ أَنْ أُعَجِّلَهُ حَتَّى يَقْضِيَ حَاجَتَهُ

"Bukan…, akan tetapi cucuku ini menjadikan aku seperti tunggangannya, maka aku tidak suka menyegerakan dia hingga ia menunaikan kemahuannya"
(*HR Ahmad no 16033 dengan sanad yang shahih-pen dan An-Nasaai no 1141 dan dishahihkan oleh Al-Albani)

Pada suatu hari Nabi sedang berkhutbah, lalu Al-Hasan dan Al-Husain (*yang masih kecil) datang memakai dua baju –mungkin baju baru-. Baju keduanya tersebut kepanjangan, sehingga keduanya tersandung-sandung jatuh bangun tatkala berjalan. Maka Nabipun turun dari mimbar lalu menggendong keduanya dihadapan beliau (*di atas mimbar) lalu beliau berkata:

صَدَقَ اللهُ إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلاَدُكُمْ فِتْنَةٌ نَظَرْتُ إِلَى هَذَيْنِ الصَّبِيَّيْنِ يَمْشِيَانِ وَيْعْثُرَانِ فَلَمْ أَصْبِرْ حَتَّى قَطَعْتُ حَدِيْثِي وَرَفَعْتُهُمَا

"Maha benar Allah…"Hanyalah harta kalian dan anak-anak kalian adalah fitnah", aku melihat kedua anak kecil ini berjalan dan terjatuh, maka aku tidak sabar hingga akupun memutuskan khutbahku dan aku menggendong keduanya" (HR At-Thirmidzi no 2969 dan dishahihkan oleh Al-Albani)

Kemudian beliau melanjutkan khutbah beliau (*lihat HR Abu Dawud no 1016 dan dishahihkan oleh Al-Albani)

mencium anak-anak adalah ibadah…mendatangkan rahmat Allah. Bahkan beliau pernah berjalan cukup jauh hanya untuk mencium putra beliau Ibrahim.

Anas Bin Malik –semoga Allah meridhoinya- berkata :

«مَا رَأَيْتُ أَحَدًا كَانَ أَرْحَمَ بِالْعِيَالِ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ»، قَالَ: «كَانَ إِبْرَاهِيمُ مُسْتَرْضِعًا لَهُ فِي عَوَالِي الْمَدِينَةِ، فَكَانَ يَنْطَلِقُ وَنَحْنُ مَعَهُ فَيَدْخُلُ الْبَيْتَ وَإِنَّهُ لَيُدَّخَنُ، وَكَانَ ظِئْرُهُ قَيْنًا، فَيَأْخُذُهُ فَيُقَبِّلُهُ، ثُمَّ يَرْجِعُ»
"Aku tidak pernah melihat seorangpun yang lebih sayang kepada anak-anak dari pada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Putra Nabi (yang bernama) Ibrahim memiliki ibu susuan di daerah Awaali di kota Madinah. Maka Nabipun berangkat (*ke rumah ibu susuan tersebut) dan kami bersama beliau. lalu beliau masuk ke dalam rumah yang ternyata dalam keadaan penuh asap. Suami Ibu susuan Ibrahim adalah seorang pandai besi. Nabipun mengambil Ibrahim lalu menciumnya, lalu beliau kembali" (HR Muslim no 2316)

Karenanya…bersabarlah wahai HATI dalam mendidik anak-anakku…sayangilah mereka…peluklah mereka…ciumlah mereka….semuanya akan mendatangkan pahala dan rahmat Allah.  

 

4)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan menjalankan perniagaan
Atagfirullahalazim... Allah tak sibukkan kita.. tp Allah membuka jalan rezeki utk kita melalui perniagaan spy kita lebih bersyukur..  jgn bersangka buruk pada Allah...

Oleh yang demikian Islam mencela kerja meminta-minta atau mengharapkan pertolongan orang lain kerana ianya boleh merendahkan harga diri atau maruah.

Dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud:“Sesungguhnya,seseorang yang pergi mengambil seutas tali kemudian mengikat seberkas kayu api lalu menjualnya hingga dengan sebab itu ia dapat memelihara harga dirinya,adalah lebih baik daripada ia pergi meminta-minta kepada orang sama ada mereka memberinya atau menolaknya.”
Dalam bidang perusahaan :
Rasulullah pernah meletakkan taraf para peniaga sejajar dengan para nabi,orang-orang yang benar,para syuhada dan orang-orang soleh dengan sabdanya yang bermaksud:
“Peniaga yang jujur adalah bersama para nabi ,orang-orang siddiqin,para syuhada.”

====>> BERSYUKUR DAN BERUNTUNGLAH ORG YG ALLAH LETAKNYA DLM PERNIAGAAN

5)***Allah akan sibukkan kita dengan urusan menambahkan harta
Allah tidak sibukkan kita.. tapi Allah memberi rezeki pd kita spy kita bersyukur dan keluarkan zakat... (kita wajib bersangka baik pd Allah) menyangka Allah akan sibukkan kita dengan urusan menambahkan harta bermakna kita sudah tergolong dalam org yg tidak bersyukur... sbb Allah memberi rezeki tp kita menyangka Allah sibukkan kita pulak...


عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا
قَالَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله وسلم يَقُوْلُ :
بُنِيَ اْلإِسْلاَمُ عَلَى خَمْسٍ :
شَهَادَةُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّداً رَسُوْلُ اللهِ
وَإِقَامُ الصَّلاَةِ وَإِيْتَاءُ الزَّكَاةِ وَحَجُّ الْبَيْتِ وَصَوْمُ رَمَضَانَ
رواه الترمذي ومسلم
Dari Abu Abdurrahman, Abdullah bin Umar bin Al- Khottob r.a. dia berkata :
Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Islam dibangun diatas lima perkara;
Bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwa Nabi Muhammad utusan Allah,
menegakkan shalat, menunaikan zakat, melaksanakan haji dan puasa Ramadhan."
Hadis sahih Riwayat Turmuzi dan Muslim

Hanya org kaya yg mengeluarkan zakat..
tak salah mengejar kekayaan asalkan keluarkan zakat..
jadi.. org islam wajib kaya... kemudian wajib keluarkan zakat..
membantu org miskin utk mulakan perniagaan...
spy org miskin jd kaya dan keluarkan zakat utk membantu org miskin yg lain pulak..
barulah ekonomi org islam berkembang..

Tapi coba kita lihat fakta sejarah : Copy&paste dr blogger Tas Grosir Online
- Nabi menjadi Pedagang sejak usia 12 tahun dan menjadi Pengusaha selama 25 tahun.
- Beliau berdagang ke Luar Negeri setidaknya 18 kali, menjangkau Syiria, Yaman, Bashra, Iraq, Yordania dan Bahrain
- Nabi Menyerahkan puluhan Unta muda untuk Mas Kawin Beliau
- Beliau juga Memiliki banyak unta perah dan 20 untanya pernah dirampas oleh Uyainah bin Hishn
- Beliau memilii unta pilihan (Al-Qoshwa) dan Keledai pilihan untuk memudahkan perjalanan dan perjuangan
- Hanya saja gaya hidup Beliau sangat-sangat sederhanan, makanya beliau hanya memakai pakaian, alas tidur dan makanan ala kadarnya.

Adakah para Sahabat Nabi yang tidak kaya ? diantara empat Sahabat Nabi yang tidak kaya hanyalah Ali bin Abi Thalib yang tidak kaya, tapi beliau sangat-sangat kaya Ilmu.
- Umar bin Khattab mewariskan 70.000 properti senilai Triliunan rupiah.
- Ustman bin Affan mewariskan property sepanjang Aris dan Khaibar senilai triliunan rupiah
- Abu Bakar mensedekahkan seluruh harta kekayaannya juga bernilai triliunan rupiah.


Mengejar kekayaan tak salah... yang salahnya jika tidak keluarkan zakat...


Firman Allah سبحانه وتعالى :
وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ ٱلسَّمْعَ وَٱلْبَصَرَ وَٱلْفُؤَادَ كُلُّ أُو۟لَٰٓئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْـُٔولًۭا
“Dan janganlah kamu mengikut sesuatu yang tidak kamu ketahui; Sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati nurani, semua anggota itu tetap akan diminta pertanggungjawabannya (ditanya di akhirat) tentang apa yang dilakukannya.” (Surah Al-Isra 17 ; Ayat 36)
 
 
 
Firman Allah سبحانه وتعالى :
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱجْتَنِبُوا۟ كَثِيرًۭا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ ٱلظَّنِّ إِثْمٌۭ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا۟ وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًۭا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٌۭ رَّحِيمٌۭ
“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah dari banyak berprasangka; Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain, dan janganlah ada di antara kamu yang mengunjing sebahagian yang lain. Adakah di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.” (Surah Al-Hujurat, 49; Ayat 12)
 
 
Sama2 lah kita beribadah kpd Allah mengikut kelapangan masa masing2..
pada yg bujang... perbanyakkan masa ke masjid dan kuliah agama utk mencari Redha Allah..
pada yg ada anak2 kecil... berkasih sayang lah dgn keluarga... moga dgn berkasih sayang itu akan menambahkan redha Allah..
bagi yang mempunyai kelapangan masa krn anak2 sudah dewasa... ikatlah kembali dgn masjid dan kuliah agama.. krn disitu ada Redha Allah...
 
Semoga kita tergolong didalam golongan INSAN yg mengingati Allah setiap saat dan waktu...
Aminnnn.. Wasalam.

No comments:

Post a Comment